Penyebab Dan Faktor Resiko Yang Mampu Menjadi Usus Buntu


masdejay.com - Halo semuanya... di artikel kali ini saya akan membahas tentang Penyebab Dan Faktor Resiko Yang Mampu Menjadi Usus Buntu. Penyebab dan faktor resiko usus buntu jarang di ketahui banyak orang.

Padahal, hal tersebut bukanlah masalah yang sepele, karena berurusan langung dengan usus yang setiap harinya bekerja untuk mencerna makanan di dalam tubuh. Nahh maka dari itu kamu wajib untuk mengenali penyebab dan faktor resiko usus buntu.

Apa saja penyebab dan faktor resiko yang mampu menjadi usus buntu? Simak artikel ini sampai selesai.

Penyebab Dan Faktor Resiko Yang Mampu Menjadi Usus Buntu

1. Penyebab Terjadinya Usus Buntu

Peradangan yang terjadi pada bagian apendiks vermiformis (umbai cacing/usus buntu) adalah penyebab awal dari terjadinya penyakit usus buntu. Peradangan tersebut bisa terjadi ketika ada feses yang mengeras, benda asing dan bahkan sel kanker yang menyumbat usus buntu.

Penyumbatan yang terjadi pada usus buntu bisa bersifat sebagian atau sampai menutupi keseluruhan saluran usus buntu. Sumbatan tersebut kemudian akan menjadi rumah baru bagi bakteri untuk berkembang biar di dalam sumbatan.

Infeksi dari bakteri tersebut lama kelamaan akan mengakibatkan usus buntu jadi meradang, bengkak dan di penuhi dengan nanah. Jika penyumbatan mulai menutup keseluruhan rongga, maka hal tersebut harus segera di operasi.

Radang usus buntu tersebut seringkali di alami oleh anak-anak usia di bawah 14 tahun. Tidak menutup kemungkinan bahwa remaja dan orang dewasa juga bisa mengalami hal tersebut, terutama pada usia 15 sampai 30 tahunan.

2. Faktor Resiko Yang Mampu Menjadi Usus Buntu

Sudah sangat banyak kasus, penyebab radang usus buntu tidak sepenuhnya di ketahui banyak kejelasan. Tetapi resiko kamu terkena usus buntu meningkat jika kamu memiliki kondisi seperti di bawah ini:

2.1 Genetik

Tidak banyak yang tau kalau faktor genetik juga berperan dalam penyebab meningkatnya resiko seseorang terkena radang usus buntu yang akut. Sebanyak 56 persen kasus usus buntu merujuk pada faktor genetik.

Resiko anak mengalami usus buntu bisa meningkat 10 kali lipat bila ada salah satu anggota keluarga (ayah, ibu dan saudara kandung) yang memiliki riwayat terkena usus buntu, baik itu aktif, maupun sudah pernah di obati.

Penyebab usus buntu menjadi penyakit yang di wariskan dalam keluarga di laporkan terkait dengan sistem HLA (antigen manusia) dan golongan darah manusia. Penelitian juga menemukan, bahwa orang-orang golongan darah A beresiko lebih tunggi terkena usus buntu daripada golongan O.

Entah mengapa bisa seperti itu.

2.2 Infeksi Virus

Penyumbatan pada lapisan usus buntu yang menyebabkan terjadinya infeksi adalah kemungkinan besar penyebab radang usus buntu. Dr. Edward Livingston, kepala dari departemen bedah gastroenterologi di UT Southwestern mengatakan bahwa penyebab radang usus buntu bisa saja terkena infeksi virus atau infeksi lain yang tidak di ketahui apa alasannya.

Usus buntu bisa di sebabkan oleh virus, bakteri dan jamur pada bagian tubuh lain yang telah menyebar ke seluruh usus. Kemungkinan terbesarnya dari kuman yang menyebabkan infeksi pada usus adalah bakteri E.coli.

Bakteri tersebut berkembang biak di dalam usus buntu dan usus buntu akan menjadi meradang, bengkak dan di penuhi dengan nanah.

2.3 Kurang Makan Serat

Pada dasarnya, makanan bukanlah penyebab utama terjadinya usus buntu. Namun, makanan tertentu yang tidak bisa di cerna dengan baik oleh tubuh bisa menumpuk dan menyumbat usus buntu, sehingga kemudian terjadilah meradang pada usus buntu.

Beberapa jenis makanan yang beresiko susah di cerna oleh usus adalah makanan cepat saji, makanan tinggi karbohidrat dan makanan yang rendah serat. Kurang makan makanan berserat lebih beresiko terkena radang usus buntu, daripada mereka yang terbiasa makan makanan yang seimbang.

Radang usus buntu paling sering terjadi karena penumpukan feses yang sudah mengeras, tanda-tanda sembelit. Serat mampu meningkatkan berat badan dan ukuran feses karena bersifat air, membuatnya lebih lunak dan lebih mudah di keluarkan.

Feses yang keras bisa menjadi tanda bahwa kamu kurang konsumsi makanan berserat.

2.4 Cidera dan Benturan Pada Perut

Sebuah penelitian terbitan jurnal Biomed Central melaporkan bahwa sebagian kecil kasus cidera yang mengenai bagian perut bisa saja menyebabkan terjadinya usus buntu. Khususnya jika cidera terjadi di bagian perut dekat usus buntu, entah itu terkena pukulan atau tertusuk.

Tetapi, kasus terjadinya usus buntu karena benturan pada bagian perut masih cukup jarang, dan para dokter / peneliti pun belum mengetahui dengan pasti hubungan antara cidera perut dengan terjadinya usus buntu.

Penutup

Demikianlah isi dari artikel kali ini tentang Penyebab Dan Faktor Resiko Yang Mampu Menjadi Usus Buntu. Semoga apa yang saya bagikan bisa bermanfaat buat banyak orang, terutama yang sedang terkena penyakit usus buntu.

Sangat di wajibkan bagi kamu untuk mengetahui Penyebab Dan Faktor Resiko Yang Mampu Menjadi Usus Buntu, supaya di saat kamu merasakan penyebabnya, kamu bisa langsung bertindak dengan cara cek langsung ke dokter.

Terima kasih sudah mampir ke artikel kali ini, jangan lupa share ke teman-teman kamu ya.

Sampai bertemu di artikel berikutnya, see u guys!